Tata Cara Sholat Dhuha Dilengkapi Bacaan Niat Serta Doa Setelahnya.

0
548

Bagaimana tata cara sholat dhuha dan apa bacaan niat serta doa setelahnya? Nah, pada kesempatan kali ini admin akan bahas perihal tersebut. Bahkan juga pengertian dan hal lain yang berkaitan dengan sholat Dhuha.

Sholat Dhuha adalah salah satu sholat sunnah yang dianjurkan dalam Islam. Sholat ini memiliki keutamaan dan manfaat yang besar, baik dari segi spiritual maupun fisikal. Sholat Dhuha biasanya dilakukan di tengah hari, saat matahari mulai naik hingga sebelum waktu dzuhur tiba.

Dalam bahasa Arab, “Dhuha” berarti “waktu matahari naik”. Oleh karena itu, Sholat Dhuha juga sering disebut sebagai “sholat matahari terbit” atau “sholat pagi”. Dalam beberapa hadits, Rasulullah SAW menjelaskan bahwa sholat Dhuha adalah bentuk syukur kepada Allah atas nikmat-Nya dan sebagai bentuk memohon keberkahan dalam hidup kita.

Artikel ini akan membahas lebih dalam tentang sholat Dhuha, mulai dari pengertiannya, dasar hukum, cara melaksanakannya, hingga keutamaan dan manfaatnya. Tujuan dari artikel ini adalah untuk meningkatkan pemahaman dan apresiasi kita terhadap sholat Dhuha, serta mendorong kita semua untuk melaksanakannya dengan lebih konsisten.

Dasar Hukum Sholat Dhuha

Sholat Dhuha bukanlah semata-mata praktek keagamaan yang dilakukan tanpa dasar yang jelas. Sholat ini memiliki landasan hukum yang kuat dalam ajaran Islam, baik dari Al-Quran maupun dari Hadits Nabi Muhammad SAW.

1. Ayat-ayat dalam Al-Quran yang berhubungan dengan Sholat Dhuha

Meskipun tidak ada ayat dalam Al-Quran yang secara eksplisit memerintahkan umat Islam untuk melakukan sholat Dhuha, ada beberapa ayat yang menunjukkan waktu Dhuha sebagai waktu yang berkah dan istimewa. Salah satunya adalah dalam Surah Ad-Dhuha, yang merupakan surah ke-93 dalam Al-Quran. Surah ini diturunkan pada waktu Dhuha, memberikan penekanan pada keutamaan waktu tersebut.

2. Hadits Nabi Muhammad SAW tentang Sholat Dhuha

Hadits adalah sumber hukum Islam kedua setelah Al-Quran. Ada banyak Hadits yang menceritakan tentang keutamaan dan anjuran melaksanakan sholat Dhuha. Sebagai contoh, dalam sebuah Hadits riwayat Abu Dzar, Rasulullah SAW bersabda: “Pada setiap pagi ada sedekah atas setiap persendian tubuh kamu. Setiap tasbih adalah sedekah, setiap tahmid adalah sedekah, setiap tahlil adalah sedekah, setiap takbir adalah sedekah, menyuruh kepada yang ma’ruf adalah sedekah, mencegah dari yang munkar adalah sedekah. Dan cukupkan semua itu dengan dua raka’at yang kamu kerjakan dari shalat Dhuha.”

Ini hanya salah satu dari banyak Hadits yang menunjukkan pentingnya sholat Dhuha. Dengan demikian, sangat jelas bahwa sholat Dhuha bukanlah praktek keagamaan yang dilakukan tanpa dasar, melainkan memiliki landasan yang kuat dalam ajaran Islam.

Do’a Agar Dijauhkan dari Penyakit Buruk

Keutamaan dan Manfaat Sholat Dhuha

Sholat Dhuha merupakan salah satu sholat sunnah yang memiliki banyak keutamaan dan manfaat. Berikut beberapa di antaranya:

1. Keutamaan Sholat Dhuha dalam pandangan Islam

tata cara sholat dhuha dan keutamaan sholat dhuha

Pertama, sholat Dhuha memiliki posisi yang sangat penting dalam ajaran Islam. Berbagai hadits menunjukkan bahwa Nabi Muhammad SAW sangat menganjurkan sholat Dhuha. Salah satunya adalah hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dzar, di mana Rasulullah SAW menggambarkan sholat Dhuha sebagai bentuk sedekah yang sangat berharga.

Selain itu, sholat Dhuha juga merupakan bentuk pengejawantahan syukur kepada Allah. Dengan melaksanakan sholat Dhuha, kita menunjukkan rasa syukur kita atas nikmat-nikmat yang telah Allah berikan kepada kita.

Sholat Dhuha adalah sholat sunnah yang memiliki banyak keutamaan dan manfaat. Berikut adalah beberapa di antaranya:

Mendapatkan Pahala Sedekah: Dalam sebuah hadits, Rasulullah SAW bersabda bahwa setiap sendi manusia harus bersedekah setiap hari ketika matahari terbit, dan melaksanakan dua rakaat sholat Dhuha cukup untuk itu (HR Muslim).

Membuka Pintu Rezeki: Melaksanakan sholat Dhuha diyakini dapat membuka pintu rezeki. Dalam hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda bahwa barangsiapa yang melaksanakan sholat Dhuha, Allah SWT akan memudahkan urusannya dan memberikan rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka.

Mendapatkan Istana di Surga: Dalam hadits lain, Rasulullah SAW bersabda bahwa barangsiapa yang melaksanakan sholat Dhuha sebanyak 12 rakaat, Allah SWT akan membangunkan istana untuknya di surga.

Kesehatan dan Ketenangan Hati: Melakukan sholat Dhuha juga dapat memberikan manfaat fisik dan psikologis. Gerakan dalam sholat dapat membantu melancarkan peredaran darah dan menjaga kesehatan fisik. Sementara itu, kegiatan beribadah di pagi hari dapat memberikan ketenangan dan kestabilan emosi.

Pengejawantahan Syukur: Sholat Dhuha adalah salah satu cara untuk mengejawantahkan rasa syukur kepada Allah atas nikmat yang telah diberikan kepada kita.

Dengan demikian, melaksanakan sholat Dhuha memiliki banyak keutamaan dan manfaat, baik dari segi spiritual maupun fisik dan psikologis. Oleh karena itu, sangat dianjurkan untuk menjadikan sholat Dhuha sebagai rutinitas harian kita.

2. Manfaat Sholat Dhuha untuk kesehatan dan kehidupan sehari-hari

Sholat Dhuha bukan hanya memberikan keutamaan dalam bentuk pahala, tetapi juga manfaat konkret dalam kehidupan sehari-hari. Salah satunya adalah manfaat bagi kesehatan fisik. Dengan bergerak dan bersujud saat melaksanakan sholat, kita juga melakukan aktivitas fisik yang bisa membantu menjaga kesehatan tubuh.

Selain itu, sholat Dhuha juga bisa membantu meningkatkan konsentrasi dan kestabilan emosi. Rutinitas sholat Dhuha bisa membantu kita untuk lebih fokus dan tenang dalam menjalani kegiatan sehari-hari.

Tidak hanya itu, ada keyakinan bahwa melaksanakan sholat Dhuha dapat membuka pintu rezeki. Hal ini berdasarkan hadits yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang melaksanakan shalat Dhuha sebanyak 12 rakaat, Allah SWT akan membuatkan untuknya istana di surga.”

Dengan demikian, sholat Dhuha memiliki banyak keutamaan dan manfaat, baik dari segi spiritual maupun fisik dan psikologis. Oleh karena itu, sangatlah penting bagi kita untuk melaksanakan sholat Dhuha dengan konsisten.

Waktu Sholat Dhuha

Waktu untuk melaksanakan sholat Dhuha adalah setelah terbit matahari hingga sebelum waktu dzuhur masuk. Berikut adalah penjelasan lebih detilnya:

Setelah Terbit Matahari: Sholat Dhuha bisa dilakukan setelah terbit matahari, lebih tepatnya setelah matahari naik sekitar sepertiga tinggi langit. Dalam istilah waktu, ini kira-kira berada pada pukul 7 sampai 9 pagi, tergantung pada musim dan lokasi geografis.

Sebelum Waktu Dzuhur: Sholat Dhuha harus selesai sebelum adzan dzuhur dikumandangkan. Waktu dzuhur biasanya dimulai ketika matahari sudah berada tepat di atas kepala (zenith), yang biasanya terjadi sekitar pukul 12 siang.

Waktu yang paling utama untuk melaksanakan sholat Dhuha adalah ketika panas matahari sudah mulai terasa, sekitar pukul 8 atau 9 pagi. Namun, selama masih dalam rentang waktu yang ditentukan, Anda bisa melaksanakan sholat Dhuha kapan pun sesuai dengan keadaan dan kemampuan Anda.

Perlu diingat bahwa waktu ini bisa sedikit berbeda tergantung pada lokasi dan waktu dalam tahun, jadi sebaiknya selalu cek waktu sholat lokal untuk mengetahui waktu yang tepat.

Cara Melaksanakan Sholat Dhuha

Melaksanakan sholat Dhuha tidak berbeda jauh dengan sholat-sholat sunnah lainnya. Namun, ada beberapa detail yang perlu diperhatikan. Berikut cara melaksanakan sholat Dhuha:

1. Waktu pelaksanaan Sholat Dhuha

Sholat Dhuha dilakukan setelah matahari terbit dan naik sekitar sepertiga tinggi langit, dan berakhir sebelum masuk waktu dzuhur. Waktu yang paling utama untuk melaksanakan sholat Dhuha adalah ketika panas matahari sudah mulai terasa, sekitar pukul 8 atau 9 pagi.

2. Jumlah rakaat dan bacaan dalam Sholat Dhuha

Sholat Dhuha dilakukan minimal 2 rakaat dan maksimal 12 rakaat, dengan rincian 2 rakaat satu salam. Bacaan dalam sholat Dhuha sama seperti sholat-sholat lainnya. Setelah membaca Al-Fatihah, Anda bisa membaca surat atau ayat dari Al-Quran sesuai pilihan.

3. Tata Cara Sholat Dhuha

Berikut adalah tata cara pelaksanaan sholat Dhuha:

Niat sholat Dhuha. Niat berada di dalam hati, namun Anda bisa mengucapkannya secara lisan jika itu membantu Anda untuk konsentrasi.

Takbiratul ihram, yaitu mengangkat kedua tangan sejajar dengan telinga sambil mengucapkan “Allahu Akbar”.

Membaca doa iftitah, Al-Fatihah, dan surat pendek lainnya.

Ruku’, i’tidal, kemudian sujud. Ini dilakukan dua kali untuk satu rakaat.

Duduk di antara dua sujud dan membaca doa.

Bangun untuk rakaat kedua dan lakukan seperti rakaat pertama.

Setelah sujud pada rakaat kedua, duduk tasyahud akhir, membaca tahiyyat, shalawat Nabi, dan doa penutup.

Salam ke kanan dan ke kiri.

Demikian cara melaksanakan sholat Dhuha. Walaupun sederhana, manfaat dan pahala yang didapatkan sangatlah besar. Semoga informasi ini bisa membantu Anda dalam melaksanakan sholat Dhuha.

Bacaan Niat Sholat Dhuha

Niat sholat Dhuha biasanya dilakukan di dalam hati sebelum memulai sholat, tetapi bisa juga diucapkan dengan lisan. Berikut adalah bacaan niat sholat Dhuha dalam bahasa Arab dan terjemahannya dalam bahasa Indonesia:

“أُصَلِّي سُنَّةَ الضُّحَى رَكْعَتَيْنِ لِلَّهِ تَعَالَى”

Yang berarti:

“Saya niat sholat sunnah Dhuha dua rakaat karena Allah Ta’ala.”

Harap dicatat bahwa jumlah rakaat yang disebutkan dalam niat dapat diubah sesuai dengan jumlah rakaat yang ingin Anda lakukan. Misalnya, jika Anda ingin melaksanakan empat rakaat sholat Dhuha, maka niatnya menjadi: “Saya niat sholat sunnah Dhuha empat rakaat karena Allah Ta’ala.”

Perlu diingat, niat adalah bagian penting dalam ibadah. Oleh karena itu, niat harus dilakukan dengan penuh kesadaran dan keikhlasan.

Doa Setelah Sholat Dhuha

doa setelah sholat dhuha

Setelah melaksanakan sholat Dhuha, sangat dianjurkan untuk membaca doa tertentu sebagai bentuk rasa syukur dan permohonan kepada Allah. Berikut adalah salah satu doa yang dapat dibaca setelah sholat Dhuha:

“اللَّهُمَّ إِنَّ الضُّحَى ضُحَاكَ، وَالبُهَا بُهَاكَ، وَالشَّرَّ شَرَّكَ، وَالْخَيْرَ خَيْرَكَ، وَالْحَقَّ حَقَّكَ، وَالْبَاطِلَ بَاطِلَكَ. اللَّهُمَّ لَكَ أَسْلَمْتُ، وَبِكَ آمَنْتُ، وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ، وَإِلَيْكَ أَنَبْتُ، وَبِكَ خَاصَمْتُ، اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِعِزَّتِكَ لا إِلَهَ إِلاَّ أَنْتَ أَنْ تُضِلَّنِي، أَنْتَ الْحَيُّ الَّذِي لا يَمُوتُ، وَالْجِنُّ وَالْإِنْسُ يَمُوتُونَ.”

Artinya:

“Ya Allah, sesungguhnya waktu dhuha adalah milik-Mu, dan waktu bercahaya adalah milik-Mu. Keburukan adalah milik-Mu, kebaikan adalah milik-Mu, kebenaran adalah hak-Mu, dan kebatilan adalah milik-Mu. Ya Allah, aku berserah diri kepada-Mu, aku beriman kepada-Mu, aku bertawakal kepada-Mu, aku kembali kepada-Mu, dan dengan-Mu aku berdebat. Ya Allah, aku berlindung kepada-Mu, dengan keagungan-Mu, tidak ada tuhan selain-Mu, dari sesat. Engkaulah yang hidup dan tidak akan mati, sedangkan jin dan manusia akan mati.”

Mohon diperhatikan bahwa pengucapan dan pemahaman yang benar sangat penting saat membaca doa ini. Anda sebaiknya memahami arti dari setiap kata dan frase dalam doa ini, agar doa Anda lebih khusyuk dan tulus.

Perlu senantiasa terus diingat bahwa tujuan utama dalam beribadah adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah dan menjalankan perintah-Nya. Meski sholat Dhuha adalah sholat sunnah, manfaat dan keutamaannya sangat besar, baik untuk kehidupan dunia maupun akhirat.

Terakhir, penting bagi kita untuk selalu menjaga konsistensi dalam ibadah. Jangan sampai kita hanya melaksanakan sholat Dhuha sesekali, tetapi berusaha untuk menjadikannya sebagai bagian dari rutinitas harian kita. Semoga Allah SWT senantiasa memberikan kita kekuatan dan ketekunan dalam beribadah. Amin.